Dr Haqqani Memberikan Latihan Metode Untuk Membantu Mengurangi Kecemasan Dan Depresi

Dr Haqqani Memberikan Latihan Metode Untuk Membantu Mengurangi Kecemasan Dan Depresi

Empat puluh juta orang Amerika, terkena gangguan kecemasan setiap tahun. Diperkirakan hanya beberapa persen dari mereka yang menerima pengobatan, menurut Anxiety and Depression Association of America ADAA, meskipun ada metode pengobatan yang efektif. Gangguan kecemasan dapat muncul dari beberapa sumber termasuk genetika, peristiwa kehidupan, kimia otak dan ciri-ciri kepribadian tertentu.

Dr Haqqani Memberikan Latihan Metode Untuk Membantu Mengurangi Kecemasan Dan Depresi

Di antara gejala yang terkait dengan depresi dan kecemasan adalah energi yang rendah, kesulitan tidur dan perasaan harga diri yang rendah. Berat badan dan perubahan nafsu makan, kehilangan minat pada aktivitas favorit dan kurang konsentrasi juga bisa menjadi sinyal. Kelesuan dan agitasi juga merupakan gejala. Yang menjadi perhatian khusus adalah seringnya pikiran tentang kematian atau bunuh diri. Semua ini yang menjadi nyata harus dilaporkan ke dokter atau profesional medis oleh orang yang mengalaminya. Jika kecenderungan bunuh diri muncul, mereka harus segera diatasi.

Di antara jenis kecemasan adalah gangguan afektif musiman SAD. Informasi yang diperbarui pada bulan Oktober oleh American Psychiatric Association menyatakan bahwa sekitar lima persen dari populasi orang dewasa AS mengembangkan SAD dan umumnya berlangsung sekitar dari tahun untuk mereka. Itu muncul lebih sering pada wanita daripada pria. Meskipun sering dikaitkan dengan cuaca dingin, itu dapat terjadi pada musim apa pun. Karena SAD dapat terjadi sepanjang tahun, gejala tertentu telah diidentifikasi untuk episode cuaca dingin dan hangat. Gejala cuaca dingin mungkin termasuk tidur berlebihan, makan berlebihan, dan penambahan berat badan. Dari catatan khusus adalah kemungkinan keinginan untuk karbohidrat. Kecenderungan untuk menarik diri dari interaksi sosial dan profesional juga bisa menjadi tanda, seperti kecenderungan untuk “hibernasi,” menurut Institut Kesehatan Mental Nasional NIMH.

Olahraga telah banyak direkomendasikan sebagai metode yang terbukti untuk mengurangi gejala kecemasan dan depresi. Harvard Medical School menyatakan bahwa olahraga membantu dalam beberapa cara. Selain mengalihkan perhatian dari kecemasan, gerakan fisik meredakan ketegangan otot yang dapat membantu tubuh berkontribusi pada pikiran terkait depresi. meningkatkan detak jantung secara langsung mempengaruhi otak, juga, dan merangsang zat kimia saraf tertentu yang membantu menurunkan stres. Endorfin dilepaskan yang meningkatkan perasaan percaya diri dan kesejahteraan.